Sejak kehadiran Pak Jokowi di Jakarta menjadi calon Gubernur, itulah   kerelawanan dalam aktivitas politik skala nasional terjadi pasca orde baru. Orang-orang dari berbagai kelas menyumbangkan tenaga, pikiran, waktu serta materi untuk suatu kontestasi politik. Perebutan Kekuasaan. Pemilihan Gubernur dan wakil Gubernur DKI Jakart 2012. Pada saat itu media massa memberi ruang besar kepada sosok Jokowi dengan gaya kepemimpinan yang merakyat sederhana dan inovatif.

Pemilihan gubernur 2012, Joko Widodo memenangkan Pileg setelah bertarung dua kali, untuk Pemilihan Gubernur DKI Jakarta suara Gubernur terpilih harus 50%+1. Pada pemungutan suara awal ada 6 kandidat, Joko Widodo berpasangan dengan Basuki Tjahaja Purnama nomor urut 3, dengan trademark baju kotak-kotak diusung oleh partai PDI Perjuangan dan Gerindra, petahan Fauzi Bowo dan Nahrowi diusung oleh 8 partai (Partai Demokrat,PAN,  HANURA,PKB, PBB, PKNU), adapun calon lain diusung PKS dan PAN dan satu orang diusung perorangan. Pada saat ini gaya kepemimpinan Jokowi sebagai calon Kada sama saat calon walkot Solo yang selalu menyapa rakyat, selalu blusukan mendengarkan aspirasi, termasuk bekerja bersama relawan. Dan berhasil, atas sinergisitas relawan dan partai pengusung Jokowi dan Ahok menjadi pemimpin di Jakarta. Partai pengusung secara legal memiliki kewenangan penjagaan hasil suara di TPS, dengan legalitas saksi dari tingkat TPS hingga KPUD Kota/Kab Kep.Seribu.

Peristiwa kesadaran rakyat untuk terlibat dalam aktivitas politik memuncak pada Pemilihan Presiden 2014. Pada saat ini, orang dari Ac10419521_714996118565296_8270070999094525622_neh hingga Papua memiliki keyakinan paa seorang Jokowi. Tak heran pada saat itu ribuan organisasi relawan mendaftarkan  diri di Tim Kordinasi Nasional Relawan Jokowi-JK di Cik Ditiro, mulai dari relawan tingkat RT yang anggotanya beberapa orang hingga relawan tingkat Nasional yang memayungi organ relawan di daerah.

Pak Joko Widodo terpilih dan melaksanakan program janjinya. Pembangunan infrastruktur, pemenuhan kebutuhan pokok hidup rakyat, perlindungan warga negara dan kedaulatan wilayah. Pemerintahan Jokowi telah menciptakan kemajuan, mengurangi kesenjangan (Indonesia sebelah Timur dan Barat), memperpendek jarak (antar kota/kabupaten), dan menyediakan layanan hidup yang manusiawi (Kartu Indonesia Sehat, Kartu Indonesia Pintar ). Bukti-bukti kerja keras pemerintah Jokowi dan Jusuf Kalla kembali menghidupkan gerak relawan dan keberanian rakyat untuk menyatakan sikap politiknya. Bahkan bila pada Pilpres 2014 kalangan akademisi, pengusaha, maupun organisasi profesi belum menyatakan deklarasi terbuka mendukung capres/wapres Jokowi-JK. Bila pada pilpres 2014 bermacam kalangan kelompok usaha dan profesi mendukung melalui keikutsertaan dalam organisasi relawan yang ada atau secara individu membentuk komunitas relawan. Hal ini bisa dimaklumi, bagaimanapun pasca reformasi 1998, partai politik yang bertumbuh belum mampu menjadi teman semua kalangan, masih ada sisa depolitisasi, deparpolisasi yang menginternalisasi pada mayoritas bangsa, sehingga phobia pada politik. Meskipun sedikit demi sedikit berubah, dan pada pilpres 2019 kesadaran Demokrasi semakin matang, sertademi menjaga arah kebijakan pemerintah dan komitmen dukungan presiden terpilih 2014, maka pada pilpres 2019 relawan tetap hadir, terus berupaya bekerja demi  menjaga kelangsungan pembangunan, kemajuan yang telah dicapai oleh  Pemerintah Jokowi-JK, sehingga banyak pihak berani menyatakan diri, berdeklarasi mendukung Jokowi-Ma’ruf, termasuk yang sebelumnya tidak terjadi yaitu kalangan berasal universitas (alumni) dan pengusaha.

Tak bisa dipungkiri, kerelawanan sosial politik adalah keniscayaan10498711_734690573262517_6170369350166644910_o.jpg bangsa Indonesia yang memiliki semangat gotong royong, sejak jaman perjuangan kemerdekaan, maupun dalam skala politik demi suksesi pemimpin pemerintahan hadir pada tahun 1998, ketika nasi bungkus dari warga untuk mahasiswa menjadi tanda kegotongroyongan untuk menggulingkan pemerintahan yang tidak demokratis, demi mengubah kondisi negara menjadi lebih baik, dan mahasiswa yang aktif pada tahun 1998, kini kembali aktif dengan status alumni demi menjaga kelangsungan pembangunan untuk rakyat dibawah kepemimpinan Joko Widodo.