Masih ingat kemeriahan dan kegemilangan Indonesia dengan Asian Games. Hal ini tak lepas dari kekuatan Budaya seorang Pemimpin Indonesia Joko Widodo. Sebagaimana Soekarno yang mengedepankan aspek Budaya saat Perjuangan menuju kemerdekaan, pun dalam gerak awal Pembangunan pada awal kemerdekaan. Budaya dalam bentuk seni menjadi bagian tak terpisahkan sebagai Alat Perjuangan pergerakan menuju kemerdekaan.  Ir. Soekarno mencipta karya naskah teater, gerak tari dan simbol-simbol cermin sebagai budaya yang ujungnya demi perjuangan dan menggelorakan semangat, merekatkan suku-suku dengan budayanya agar merasa menjadi bagian dari kesatuan bangsa Indonesia.

Kini Presiden Joko Widodo memulai menjadikan budaya sebagai bagian gerak pemerintahannya, paling tidak melalui event-event tertentu yang memang masih ceremonial atau bombastis, pada simbol keseharian pakaian makanan,  atau proyek tahunan. Upaya tersebut patut diapresiasi dan didukung oleh semua pihak, karena itulah yang membedakan dari pemerintah sebelumnya. Dimulai saat menjadi Gubernur Jakarta, kebudayaan Betawi mulai diangkat, lakon-lakon cerita asli mulai dipentaskan, juga desain rumah dikedepankan. Bukan hanya di Jakarta, akhirnya ini menumbuhkan  gairah kecintaan pada budaya sendiri, mulailah mementaskan cerita asli rakyat setempat baik dalam bentuk pementasan teater atau dalam kisah cerita drama, baik pada perayaan ulang tahun kota atau acara hari kemerdekaan dan hari nasional lainnya. Segala jenis kekayaan budaya dalam variasi bentuk seni daerah hadir dan muncul kepermukaan. Tari-tarian, musik, pantun apapun menjadikan kehidupan masyarakat Indonesia kembali  merasakan sebagai bagian dari suatu kelompok kolektif suku atau wilayah. Harapannya akan kembali kepada kesejatiannya, yaitu Nusantara yang Kaya dan Beragam.

Disamping kesenian, olahraga adalah salah satu budaya yang hadir dalam kehidupan manusia. Di Indonesia olahraga memiliki tempat tersendiri bersama kehidupan masyarakat dari berbagai kalangan, berbagai usia. Sejarahnya bangsa Indonesia sangat dekat dengan olahraga. Ada berbagai jenis olahraga dan permainan rakyat asli tersebar di seluruh Nusantara. Di Indonesia berbagai jenis permainan anak termasuk kategori olahraga. Mulai dari Engrang, Tak kadal, Galasin (DKI Jakarta) maupun permainan lainnnya yang membutuhkan ketangkasan raga. Adapun olah raga yang telah menjadi bagian dari salah satu cabang yang dipertandingkan adalah Pencak Silat. Pencak Silat pun dapat menjadi ajang pertunjukan hiburan ketika dimainkan dengan gendang dan disebut seni pencak silat.

Kini setelah 15 tahun Otonomi daerah berjalan, geliat kembali untuk mengangkat budaya daerah muncul. Tentu perlu partisipasi semua pihak, warga masyarakat, swasta pemerintah daerah dan pemerintah pusat. Mengangkat kembali budaya daerah pasti akan membawa berkah.