Secara global Perserikatan Bangsa-Bangsa menetapkan  bahwa pada tahun 2030 masyarakat dunia telah memiliki kondisi kesetaraan diseluruh dunia. Kepemimpinan di dunia  pun diharapkan mencapai 50/50. Sudah ada beberapa negara yang menjalani kehidupan politik dengan jumlah kepemimpinan perempuan 50/50 Kanada, juga di Skandinavia seperti Findlandia jumlah mentri perempuan 60%,  dan beberapa periode Perdana Menteri Perempuan. Findlandia adalah negara rangking pertama Happiness Index.

Sedangkan di Afrika, Rwanda adalah negara dengan jumlah perempuan di parlemen 60%, dan ini karena dukungan Presiden Paul Kagame, dan atas kerjasamanya dengan perempuan parlemen Rwanda berhasil mengakhiri perang dan genocida, dan kita bisa  mulai melihat kebijakan dari negara yang memiliki anggota parlemen perempuan terbanyak dan perdana mentri perempuan. Lebih baik daripada negara lain, khususnya pada penghargaan terhadap kehidupan keluarga dan penghargaan pada tugas tugas biologi perempuan (Melahirkan dan Menyusui). Empat negara Skandinavia rangking teratas happiness Index (Findland, Denmark, Norwegia, Islandia) https://worldhappiness.report/ed/2019/. Negara skandinavia dikenal sebagai negara yang paling baik dalam gender policy, bahkan ada kebijakan m

emberi pilihan bagi

warga untuk cuti hamil dan cuti anak balita bagi pasangan (suami istri punya hak) yang memiliki bayi atau anak balita (parental leave). https://www.businessinsider.sg/countries-with-best-parental-leave-2016-8/  Hal ini membuktikan bahwa suatu negara dimana perempuan mengambil peran utama atau peran banyak dalam pengelolaannya maka akan menjadikan bangsanya bahagia. Bukankah kebijakan politik apapun adalah demi hidup lebih baik, sejahtera dan bahagia.

Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) meluncurkan program HeforShe 2030 sebagai gerakan “HeForShe” dan Indonesia, diwakili oleh Kepala Negara, mendukung Gerakan ini. Presiden RI, Ir. H. Joko Widodo juga bentuk komitmen yang menjadi kepedulian para pemimpin negara termasuk  yang menyatakan bahwa Perempuan adalah merepresentasikan separuh dari pelaku dan penerima manfaat dari pembangunan.“I strongly believe removing the root causes of 

discrimination and violence against women and girls is a smart strategy to ensure a just and prosperous world.” H.E. Joko Widodo, President of the Republic of Indonesia. (https://unwomen.org.au/campaign/heforshe/news/) .

The future is Female, masa depan dunia berwajah perempuan, diwarnai kepemimpinan perempuan itu wajah politik, secara budaya (olahraga dan seni budaya) tanda ke arah itu telah muncul. Gerakan #MeToo #TimesUp di Amerika Serikat yang diawali sebagai gerakan melawan kekerasan seksual yang terjadi pada industri hiburan khususnya dunia perfilman, kini telah menjadi inspirasi untuk gerakan membantu perempuan yang mengalami problem hukum dengan bantuan advokasi pada perempuan melalui penggalangan dana TimesUp.

Tak sampai disitu CEO TimesUp adalah

mantan Presiden WNBA (Woman National Basketball Association) Lisa Borders. WNBA sendiri adalah liga basket profesional AS yang diikuti klub berbagai wilayah di AS yang pemainnya profesional dan berasal dari berbagai negara. WNBA adalah rujukan basketball dunia. Pemain WNBA asal AS adalah juga tim Nasional AS, dan  juara FIBA, dan peraih Emas Olimpiade bertu

rut-turut dari 1996-2016. Bahkan pemain WNBA AS juga yang menjadikan klub Basketball Rusia UMMC Ekaterinburg, pemenang Piala Liga Basket Putr

 

i Eropa Woman Basketball Euroleague.

Disamping olah raga dunia seni budaya khususnya film pun tak lepas dari mulainya timbul kesadaran bahwa industri film belum memberi peran perempuan secara adil, baik sebagai produser, sutradara maupun pemeran utama. Terobosan dimulai antara lain munculnya film Wonder Woman yang menghasilkan box office. Reese Witherspoon adalah aktris yang concern atas kondisi ini, dia pun mendi

rikan rumah produksi untuk mengangkat film dari novel atau kisah perempuan, dan ternyata berhasil seri drama televisi Big Little Lies meraih banyak penonton dan penghargaan. Seri televisi inipun diseason kedua melibatkan aktor kawakan Meryl Streep. Di dunia entrainment lainnya Taylor Swift kembali menampilkan dirinya untuk mendukung kaum marginal LGBTQ (lesbian gay bisexual transgender Queer). Sebagai penyanyi berlatar belakang country dan pasti memiliki pengemar anak-anak, pilihan menerbitkan album yang memiliki tone politik pada liriknya tentu akan menimbulkan resiko, namun ternyata musik dan lirik Taylor Swift masih kuat dan diminati pasar dengan album Lover bertahan di peringkat 1 billboard 200 charts terlama dari album apapun.

Masa Depan dunia lebih baik, lebih adil, lebih Indah, lebih mulia. Perempuan pun kini telah mulai menerobos dan menunjukkan kemampuan diri dibidang olahraga yang semula didominasi oleh laki-laki, dari segi pem

ain, penonton, manajer dan keseluruhan sistem yang masih patriarki. Penonton Amerika Serikat lebih banyak menyaksikan Piala Dunia perempuan 2019 Perancis dari berbagai platform media televisi maupun online socmed. Di luar itu semua, remaja putri  dari Swedia Greta Thunberg menjadi fenomena gerakan kesadaran perubahan iklim di dunia.

Berbagai gerakan ekologi juga terjadi ditingkat lokal terkecil pedesaan, perempuan bergerak dengan segala upayanya, mulai dari menanam tanaman yang memuliakan alam, memanfaatkan produk buangan untuk didaur ulang semua menjadi bagian menyongsong masa depan yang lebih baik, lebih indah, dunia kembali kepada jatinya.