Kesenian adalah salah satu unsur kehidupan manusia bermasyarakat. Kesenian bagian dari keunikan karya budaya yang dipengaruhi tempat, waktu, ruang dan latar belakang suku/etnik.

Bagi bangsa beretnik non tunggal, Indonesia Nuswantara memiliki keragaman kesenian, baik yang bersifat massif umum, maupun yang bersifat khusus terkait tradisional upacara budaya khusus termasuk upacara agama. Kesenian dalam bahasa inggris arts, menjadi ekspresi rasa manusia yang kadangkala dibantu media yang diciptakan sendiri oleh manusia maupun memanfaatkan yang telah ada dari alam. Secara umum kesenian sebagai  karya cipta manusia yang orisinil musik, melodi dan bunyi-bunyian atau suara spesifik, gerak tarian yang terkait melody lagu maupun gerak tradisi dalam suatu acara pertunjukkan maupun suatu ritual.

Musik, sebagai bebunyian medium tak pernah tunggal, dia harus memiliki paling sedikit 2 komponen sehingga menghasilkan bunyi, yaitu udara selalu pengantar dan alat, gerak atau suara yang menghasilkan bunyi. Manusia sendiri memiliki kemampuan paling tinggi dibanding semua mahluk lain menciptakan suara. Dari dirinya sendiri manusia menghasilkan milyaran suara, karena manusia saja secara data sudah 7 milyar di bumi.  Lalu bebunyian yang diciptakan di luar manusia untuk melengkapi bunyi sehingga menghasilkan nada dan melodi. Sejak jaman dahulu bebunyian, musik telah melekat dalam kehidupan manusia, bahkan memiliki kekuatan tak hanya menghadirkan suara saja, tapi suara musik mampu mengeluarkan atau menciptakan kekuatavn lain. Ada cerita tentang seruling yang bisa menggerakan ular, tikus ataupun ada petikan harpa yang mampu menggerakan manusia untuk melakukan hal tertentu.